Belajar dari Soimah, Bangun Rumah “Sendiri” Repot & Tekor

Soimah

Pesinden kondang, Soimah, langsung viral usai dirinya mengatakan bahwa pernah didatangi “debt collector” pajak pada 2015 silam. Petugas pajak yang disebut debt collector itupun melakukan pengukuran terhadap pendopo yang dibangun Soimah.

Sebelumnya, Soimah pernah mengatakan bahwa pendopo yang dibangun olehnya memiliki nilai Rp 50 miliar. Namun setelah dilakukan penaksiran ulang, nilainya mencapai Rp 4,7 miliar.

Hal itu menunjukkan bahwa Soimah memiliki PPN terutang sebesar 2,2% dari Rp 4,7 miliar. Juru Bicara Menteri Keuangan Republik Indonesia, Yustinus Prastowo mengatakan bahwa PPN terutang itu belum ditagihkan.

Seperti apakah aturan seputar pajak ini, cara menghitung besaran PPN KMS? Berikut ulasannya.

Tidak semua rumah yang dibangun sendiri terkena PPN KMS

Adapun bangunan yang akan dikenakan tarif PPN KMS adalah bangunan yang dibangun paling sedikit 200 meter persegi. Sementara itu, konstruksi utamanya terdiri dari kayu, beton, dan pasangan batu bata atau bahan sejenis, dan atau baja.

Pajak yang satu ini jelas wajib dibayar oleh orang yang melakukan KMS, lewat setoran dari bank atau kantor pos. Setelah itu, pembayaran ini pun perlu dilaporkan.

Adapun objek pajak dari KMS adalah kegiatan pembangunan yang dilakukan oleh Wajib Pajak. Itu sebabnya, jenis pajak dari kegiatan ini adalah Pajak Pertambahan Nilai (PPN), yang tarifnya sudah ditetapkan dalam peraturan perundangan yang berlaku.

Bagaimana cara menghitung besaran PPN KMS?

Seperti yang tercantum di Pasal 3 Ayat 2 PMK Nomor 61/PMK.03/2022 tentang Pajak Pertambahan Nilai (PPN) atas Kegiatan Sendiri, besaran pajak ini dihitung dari hasil perkalian 20% dengan tarif PPN sebagaimana diatur dalam Pasal 7 ayat (1) Undang-Undang Pajak Pertambahan Nilai dikalikan dengan dasar pengenaan pajak.

Jadi jika melihat pada kasus Soimah, pendopo yang didirikan Soimah ditaksir di harga Rp 4,7 miliar. Maka perhitungan PPN KMS-nya adalah:

(20% x 11%) x Rp 4,7 miliar = Rp 103,4 juta

Apa pelajaran penting dari semua ini?

Penting sekali bagi Anda yang ingin membangun rumah sendiri untuk mengukur luas bangunan agar Anda bisa mengetahui, apakah Anda bakal terkena PPN KMS atau tidak.

Setelah menentukan luas bangunan, maka langkah berikutnya adalah membuat perhitungan akan biaya yang bakal dihabiskan untuk mendirikan bangunan. Dengan perhitungan ini, Anda bisa mendapat gambaran, berapa PPN KMS yang bakal dibayarkan.

Tanpa adanya perhitungan ini, maka jangan heran kalau DJP akan melakukan penaksiran atau penilaian terhadap bangunan yang Anda dirikan, seperti kasus Pendopo Tulungo milik Soimah.

Setiap penilaian yang dilakukan, bisa saja berpotensi membuat nilai bangunan Anda menjadi lebih tinggi dari total biaya riil yang Anda keluarkan. Jika hal ini yang Anda alami, Anda tentu akan merugi.

Jangan ragu untuk konsultasi

Malu bertanya sesat dijalan, ketika Anda mengalami keraguan seputar hal ini, maka janganlah sungkan untuk bertanya ke account representative di Kantor Pelayanan Pajak (KPP) tempat Anda terdaftar.

Penting sekali untuk mengetahui hal ini, terkait rencana Anda dalam membangun rumah atau bangunan secara mandiri.

 

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*